Apakah Kalian ingin mengirim orang muda untuk pensiun tanpa rasa takut?

Apakah Kalian ingin mengirim orang muda untuk pensiun tanpa rasa takut?

Banyak orang menginginkan pensiun hari tua sejak usia dini. Masalahnya, banyak orang mengkhawatirkan masa depan finansial mereka.

Namun, pensiun dini tidak diinginkan. Jika ya, apakah Kalian siap dengan keuangan Kalian?

Kita semua sering mendengar cerita-cerita inspiratif dari para selebriti atau atlet terkenal dunia. Kalian bisa memanggilnya seniman bela diri campuran, Khabib Nurmagomed, yang mengumumkan pengunduran dirinya dari seni bela diri pada tahun 2020 ketika ia berusia 32 tahun.

Khabib, pensiun jangka panjang bukanlah masalah karena Kalian memiliki kekayaan bersih $ 30 juta yang setara dengan Rs 422 miliar (Rs 14068 per dolar).

1. Hitung biaya hidup tahunan

Ambil kasus seorang pria bernama Vincen. Misalnya, Kalian berusia 27 tahun, menikah, dan punya bayi baru. Vincen bermimpi berhenti dari pekerjaannya pada usia 40 dan menikmati hidup sampai mati.

Dengan anggaran bulanan $ 10 juta per bulan, berapa penghasilan Vincen pada usia 40 untuk pensiun dini?

Ketika Vincen berusia 40 tahun, dipastikan bahwa putra Vincen berusia 13 tahun. Nilai hidup di Vicente di usia ini tentunya akan terus meningkat seiring dengan terus membiayai hidup dan pendidikan anaknya.

Langkah pertama adalah menentukan perkiraan biaya Vincen selama periode 40 tahun, dengan asumsi peningkatan 200% dalam total biaya kepemilikan. Padahal tingkat inflasi di Indonesia adalah 4% per tahun menurut perkiraan Vincen selama 40 tahun.

2. Menganalisis nilai kehidupan setiap tahun untuk mencapai harapan hidup

Jika nilai hidup Vincen meningkat menjadi Rp 400 juta per tahun selama 13 tahun ke depan, akan ada sejumlah perubahan yang harus dihadapi Vincen di kehidupan selanjutnya.

Katakanlah biaya Rp400juta hanya butuh waktu 10 tahun sejak putra Da Vincen lulus kuliah tahun ini (23). Dengan demikian, perkiraan nilai dari 40-50 Vincen adalah:

Rp 400 juta x 10 tahun = Rp 4 miliar
Pada usia 50, Vincen percaya bahwa ketika putranya mulai bekerja dan tidak lagi bergantung padanya, biaya hidup akan turun. Selain itu, Vincen telah memilih masa pakai yang lebih stabil dan mengurangi biaya perawatan.

Namun, Vincen juga memutuskan bahwa pada usia 50 hingga kematiannya, dia akan membayar sekitar 400 rupee. Karena tidak ada yang bisa memprediksi dengan tepat seberapa tinggi inflasi di tahun-tahun mendatang.

Jika Vincen memiliki harapan hidup 73 tahun, Vincen akan membutuhkan uang jika dia ingin pensiun dini:

400 juta x 33 tahun Rp = 13,2 miliar Rp

3. Cara meningkatkan Rs 13.200 Crore Usia 40

Pada dasarnya Vincen diharapkan terus bekerja dari 27 (sekarang) menjadi 40. Pada awalnya dia memiliki 13.200 RUR jika dia benar-benar ingin berhenti dari pekerjaannya dan menikmati hidup. Jika Vincen memiliki salah satu dari kaos ini, itu bisa dianggap gratis.

Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa Vincen baru berusia 13 tahun dan telah mengumpulkan INR 13,2 miliar. Kalian bisa bekerja dan berinvestasi.

Jika Vincen ingin berinvestasi dalam aset investasi dengan pembayaran rata-rata 10% per tahun, ekuitasnya adalah ID 3,82 miliar. Namun, jika Kalian harus membayar bulanan, Kalian harus menabung minimal Rp 41,5 juta selama 156 bulan.

Jika demikian, kita bisa pensiun dini atau pada usia 40 atau lebih awal. Namun, pensiun dini harus sejalan dengan kesehatan finansial yang baik dan komitmen untuk investasi besar.

Jika kita menabung dengan cukup, tidak akan mudah untuk menyimpan banyak uang. Tidak semua orang diberkahi dengan kekayaan milyaran rupee.

Jika Kalian ingin pensiun pada usia 40, ada beberapa alasan mengapa Kalian harus bersiap untuk meningkatkan pengeluaran tahunan Kalian. Oleh karena itu, perkiraan biaya untuk Vincenzo dihitung sebesar 200% dari tarif awal yang masih berusia 27 tahun.

Baca Juga :  CARA MUDAH MENGUBAH MINAT ANDA MENJADI PENGHASILAN

Leave a Reply

Your email address will not be published.